Tuesday, 16 February 2010

Jomblo, antara nasib dan pilihan



Berdua denganmu
pasti lebih baik

aku yakin itu


bila sendiri

hati bagai langit

berselimut kabut.


Coba bedakan lirik lagu Acha Septriasa dengan lagu Single Happy-nya Oppie Andaresta ini :

Aku baik-baik saja
Menikmati hidup yang aku punya

Hidupku sangat sempurna

I’m single and very happy


Kedua lagu tersebut mengandung makna sangat bertentangan.

Tentang anggapan seseorang ketika memutuskan menjadi Jomblo atau punya pacar.

Emang sih, Jomblo itu sebuah pilihan (atau mungkin keterpaksaan karena keadaan?)

Kadang seseorang memutuskan menjadi jomblo karena beberapa alesan: belum ketemu yang pas, trauma, gak ada waktu buat pacaran (masa se??) atau males dengan segala keriweuhan pacaran.

Tapi kalo mau jujur, saya yakin 100 % sebenernya setiap orang tak ingin menjadi jomblo. Setiap orang pasti pengin punya pasangan. Apalagi pernah merasakan nikmatnya pacaran, seperti nikmatnya menghisap Djarum Black Silmz kali ya..

Okelah Black Community , suatu saat dia bilang bahwa dia menikmati masa kesendirian.
Tapi itu sifatnya situasional saja. Belum ketemu yang pas aja.

Suatu saat kalo dia menemukan seseorang yang bisa membuatnya jatuh cinta, maka dia akan berubah 180 derajat memutar balikkan semua fakta yang mengatakan bahwa Jomblo itu nikmat.

Contoh Kasus :

Saya punya tante yang galaknya audzubillah, cerewet dan suka ngatur. Wajahnya judes dan jarang tersenyum. Pokoknya serius melulu. Pikirannya focus pada kerjaan dan karirnya.
Dia hobby banget menasehati saya dengan kata-kata,

“ Ayu, sekolah dulu yang bener! Jangan pacaran dulu!”

Atau suka marah-marah sama saya saat saya kepergok sms-an atau telponan mesra dengan ehm..ehm… Katanya ,

“ Kecil-kecil udah pacaran!! Mau jadi apa hah!!”

(Ya mau jadi penganten lah…he…he)

Hingga akhirnya usianya hampir mendekati kepala tiga, tante saya ini tak kunjung menikah juga.

Seluruh keluarga sering menasehati dia, agar meluangkan waktunya untuk mencari pasangan. Apalagi nenek saya, gak berhenti nanyain: mana pacarnya? Kapan mau nikah? Kapan mo punya anak? Kalo engga sekarang nikah nanti keburu Ibu meninggal bagaimana?

Persis kaya Iklan KB di TV itu lho…

Tapi dia selalu bilang dengan bangga, “ I am Single and Very Happy!!” (oh yyeeaaahhhh??? Really??)

Sebenernya saya kasihan juga, ngelihat dia dipermasalahkan terus-terusan tentang status kejombloannya itu. Wong dia aja yang menjalani gak ada masalah apa-apa kok yang lain yang ga berkepentingan pada ribut.

Tapi demi ngelihat sikapnya yang sok defense, merasa bahagia (padahal enggak) membanggakan diri karena bisa mandiri tanpa harus bergantung pada orang lain, lama-lama saya jadi ilfil juga.

Coba, kalo emang dia bahagia, kenapa juga seringkali ngerasa sirik kalo ngelihat orang lain pacaran? Suka bersikap judes dan gak ramah sama orang dan yang lebih ekstrim lagi, tante saya suka bangeeeett memprovokasi agar orang lain juga memilih pandangan yang sama dengannya bahwa :

PACARAN ITU RIBET, COWO ITU RESE


Well, itu kejadian setahun lalu….

Bulan kemaren pas ada upacara keluarga, saya ketemu dengan tante saya lagi. Kali ini dia tak sendiri lagi, disebelahnya sudah ada yang menggandeng tangannya dengan mesra. Seorang cowo, yang ‘katanya’ temen kerjanya sekaligus pacarnya.

Dan sodara-sodara…

yang menjadi perubahan besar dalam dirinya. Wajahnya tak pernah sedetikpun lepas dari senyum, sikapnya santai. Dan yang paling aneh, dia menyapa saya dengan kata-kata :

“ Ayu udah punya pacar belum? Cepetan gih cari pacar! Biar tambah semangat belajarnya!”

OMG…

Sebesar itukah pengaruhnya sebuah cinta? Hmm…positif juga kan?

Saya sendiri, untuk saat ini lebih enak memutuskan menjadi Jomblo dulu. Tapi untuk sementara aja ya.. sebab, saya juga tak ingin menjadi jomblo terlalu lama.

Saya hanya belum menemukan seseorang yang pas aja sih. Yang bisa membuat saya deg-degan setengah mati atau sanggup membuat saya bilang bahwa “saya tak ingin berpisah denganmu”

Pernah mencoba berdua, tapi kenyataannya, yang terjadi malah semakin riewuh. Saya ngga bebas mau apa aja. Malem musti njawab telpon padahal saya ngantuk dan cape setengah mati, saya musti menunggu dia kalo pas onlen, dan yang paling menyebalkan dia suka mengungkit masa lalu saya.

Sudahlah..akhirnya saya memilih bubar saja dan menjadi jomblo.

Jadi menurut saya, jomblo itu sebuah pilihan yang situasional. Namun bukan pilihan yang sebenernya pengin dijalani. Itulah makanya setiap saat orang tak pernah lelah berdo’a :

“ Tuhan, pertemukan aku dengan seseorang yang menjadi jodohku”



20 comments on "Jomblo, antara nasib dan pilihan"

Riesta Emy Susanti on 16 February 2010 at 17:55 said...

itulah dahsyatnya cinta...
hehehehehhe...

waaa,,rumahnya baru...
bagus euy...

Ivan Kavalera on 16 February 2010 at 21:14 said...

:h: Hmmm, segar juga mampir di sini.

SOUTH CELEBES on 16 February 2010 at 21:14 said...

YA, JOMBLO JUGA PILIHAN.

kesehaRian Ra-Kun on 16 February 2010 at 21:43 said...

jomblo itu...
adeknya combro....
:e:

-Gek- on 17 February 2010 at 00:02 said...

:w:
Nge-dance dulu sambil nyanyi..
"cinta bisa datang kapan saja... " syalallaalaa..

Jodoh itu urusan Tuhan, dear. Biarkan Dia yang memilihkan, ya.. tugasmu, berusaha.. dan
S.A.B.A.R....... :)

anyin on 17 February 2010 at 03:02 said...

nanti juga ketemu dek.. masih lama waktunya :p

munir ardi on 17 February 2010 at 06:42 said...

beuu salut sekarang buka konsultasi tentang cinta, mantappps

Fanda on 17 February 2010 at 09:53 said...

Setuju Yu! Jomblo itu pilihan, makanya tak perlu dipaksain. Justru kalo dipaksain, bisa2 malah dapet jodoh yg 'kepaksa', tambah runyam deh...

ieyaz on 17 February 2010 at 11:28 said...

"jomblo itu sebuah pilihan yang situasional. Namun bukan pilihan yang sebenernya pengin dijalani"..

hahahaa..bener banget tuh tik....
aku sering berdua gitu,tapi kok jodohku lom dateng-dateng juga yach.. apa jangan-jangan nyasar yach... :f:

Reni on 17 February 2010 at 14:11 said...

Semoga segera dipertemukan dg jodohnya deh.. Amin.

poetry on 17 February 2010 at 14:52 said...

ya nyari yang pas ajha dulu .
kalo kekecilan ato kelonggaran emang nggak bagus .
hehe

:r:

Inuel^-^ on 17 February 2010 at 19:14 said...

bukan bang parmin kan mba :c:, aku juga jomblo, jomblo apa yah, terpaksa ngga boleh:y:, ngga sempet juga di tentang ama mba itik:p:, judes ngga, :o:jhhahahah, blom siap, udah:x:, ngga ada yang mauuuuuuuuu hahahahha:e:, maksdnya belom ada yang bikin deg-degan, ada sich yang bikin deg degan, apa lagi kaoo di campur es hmmmmm segerrrr!!

Astaga.com lifestyle on the net on 18 February 2010 at 04:38 said...

semoga segera dapat jodohnya, biar nggak lama2 ngejomblo :)

ninneta on 18 February 2010 at 17:50 said...

Hai,

datang mau ngucapin

happy lunar
happy valentine's day
happy ash wednesday

buat yang merayakan, yang nggak merayakan semoga bulan penuh cinta ini selalu membawa kebahagiaan dan kedamaian...

Ninneta

Mayyadah Or Maya on 18 February 2010 at 18:19 said...

sante aja, jodoh gak akan kemana2 kok., hehehe
amin deh, insya Allah jodohnya seorg yg baek hati en rendah hati^^

Fi on 19 February 2010 at 00:34 said...

doanya segara terkabul ko,,, tenang ajah!

tubir on 19 February 2010 at 12:53 said...

semoga doanya terkabullll :b:

katakataku on 20 February 2010 at 10:49 said...

jomlo; kalo saia ke22nya tuh :r:

Sari on 20 February 2010 at 13:25 said...

Haiii... Mo ngucapin hepi wiken :k:

Kalo aku masih jomblo bukan karena gak laku, tapi karena aku terlalu keren *dikeplak sandal* hahaha :i:

kebookyut on 20 February 2010 at 20:57 said...

tik, kamu sekolah dimana??
smansakah?resmankah? ato apa??

Post a Comment

Thank for dropping comment here
Please do not make spam comments
Because spam comments will be removed

Blog Archive

 

Beauty Case Copyright 2009 Fashionholic Designed by Ipietoon Blogger Template Sponsored by web hosting