Sunday, 19 February 2012

Pentingnya Menjadi Diri Sendiri


Lebih dari 2 bulan ini saya stuck ide menulis. Menulis apa saja. Ironisnya, hal ini terjadi justru di saat-saat buku saya baru saja diterbitkan.

Saya sendiri enggak tahu, atau lebih tepatnya enggak sadar apa yang jadi penyebabnya. Setiap kali saya menulis ada sebuah beban berat dalam pikiran saya. Menarik nggak nih tulisan saya? Bagus nggak ya tulisan saya? Bikin ketawa nggak ya tulisan saya? Terlalu banyak pertimbangan akhirnya menjadikan saya urung menulis dan akibatnya ide saya stag lagi.

Oke, kenapa ya?

Saya akhirnya menyadari, beban berat itu justru timbul karena saya terlalu banyak melihat orang lain lebih baik daripada saya. Berkali-kali temen dan sahabat saya meyakinkan, bahwa saya jauh lebih baik daripada mereka, tapi tetap saja saya merasa rendah diri.

Yang jadi pikiran saya, mereka adalah blogger baru, banyak teman baru, tinggal di jakarta, banyak teman di twitter, di facebook, di kaskus mereka populer. Sedang saya? Main twitter aja boleh dihitung dengan jari, update status sering kehilangan kata-kata.

Tapi kembali lagi ke niat semula. Saya ngeblog dan menulis untuk tujuan apa sih? Bukan hanya sekedar membuat cerita konyol yang membuat orang tertawa, tapi juga membuat saya merasa menjadi diri saya sendiri. Sejak awal saya nulis, saya nggak pernah ingin meniru gaya siapapun, termasuk Radika Ditya yang saya kagumi. Saya bahkan cenderung menghindari sesuatu yang mirip-mirip dengan penulis ternama itu dengan tidak menggunakan GUE, GUA. LO, LU, ELO, ataupun ELU.

Saya adalah orang Bali asli, bahasa Indonesia saya sehari-hari menggunakan kata AKU, SAYA, KAMU, ENGKAU. Ngerasa lucu aja kalo saya tiba-tiba berubah ber elu-leu gue-gue. Bisa-bisa yang baca ngakak-ngakak (bukan karena lucu) tapi karena aneh, "Wong ndeso aja kok gaye jakarte sih?"

Saya bwanyak (saking banyaknya) nemuin blog-blog yang bener-bener meniru gaya penulis dengan menceritakan kejadian sehari-hari dibuat selucu-lucunya, dengan bahasa yang kasar ber elu gue tapi garing banget. Ada beberapa yang nanya ke saya juga, (dengan bahasa ber elu gue)

" Tik gue iri sama lo! Lo udah punya buku sedang gue belum. Padahal gue punya banyak tulisan bagus. Gimana sih caranya masukin tulisan ke penerbit?"

Saya lihat tulisan di blognya.

Sumpah, tulisannya, gayanya, lebaynya sama kayak penulis-penulis yang sangat biasa ditemui di blog yang menggunakan bahasa" lu gue lu " padahal dia dari daerah manaaaa gitu. Lalu saya bilang ke dia, " Yang penting kamu bisa jadi diri sendiri aja dulu, tulisan kamu pasti banyak yang suka dan mau."

Bukannya saya sok pinter, tapi memang begitulah kenyataannya. Tanya saja ke penerbit atau penulis ternama, pasti akan dapet jawaban yang sama. Saya pinter nasehatin orang lain, tapi saya sendiri sebenernya juga gampang terpengaruh sama gaya orang lain, sampe saya enggak pede sama apa yang saya punya, sampe saya sendiri akhirnya stuck nulis *alesaaaannn*

9 comments on "Pentingnya Menjadi Diri Sendiri"

Ra-kun lari-laRIAN on 19 February 2012 at 21:47 said...

sederhana tapi mengena :)
semoga kedepan lebih nyaman nulisnya sebagai diri sendiri.

Fajar on 19 February 2012 at 23:17 said...

tul.. bersiaplah menjadi diri sendiri.. jangan menjadi..orang lain.. ntar malah dikira... bukan itik...selamat ya..atas launching bukunya.. sukses..tik..

iskandaria on 22 February 2012 at 13:27 said...

Bener banget tuh tik. Saya beberapa kali nemu blogger Bali dan blogger Jawa yang nyebut dirinya pakai kata gue/gua/gw di postingan blognya. Bahkan juga di sosmed kayak FB. Bukan masalah SARA sih, tapi maksa banget kayaknya. Saya bacanya aja kurang nyaman dan garing. Terkesan pengen gaul, tapi garing dan maksa.

Nah, kalau kamu (yang terbiasa pakai kata "saya"), malah nyaman aja tuh pas saya baca. Tak jarang juga bikin saya ngakak atau sekedar senyum-senyum sendiri (gila nggak ya?) karena emang ngerasa lucu aja.

Jadi, nilai humor sebuah tulisan nggak perlu dipaksain pakai kata "gue" atau "loe/lo/elu".

septian on 30 April 2012 at 14:43 said...

salam kenal gan. ane tunggu kunjungan baliknya yah :D .
sukses selalu dh

Sii Isni on 6 May 2012 at 02:09 said...

Hihi, aku juga suka pande nasehatin orang tapi giliran diri sendiri kalang kabut butuh orang lain. Tetap percaya diri. :)

wito on 23 May 2012 at 11:10 said...

loe... gue... END... hahaha

pelangiku on 31 May 2012 at 11:47 said...

Tetaplah menjadi diri sendiri karena tiap orang diciptakan unik adanya. Selamat juga buat bukunya. Salam kenal dari Jakarta.

Campoeng Cmoneng on 28 June 2012 at 08:14 said...

Sip banget..., Menjadi diri sendiri mungkin lebih baik daripada imitasi ya mas....
Salam kenal mas, ini kunjungan pertama-ku

doyzzz on 9 November 2012 at 15:01 said...

Pentingnya Menjadi Diri Sendiri ==> lebih baik jati diri sendiri dari.,.,.,

Post a Comment

Thank for dropping comment here
Please do not make spam comments
Because spam comments will be removed

Blog Archive

 

Beauty Case Copyright 2009 Fashionholic Designed by Ipietoon Blogger Template Sponsored by web hosting